Minggu, 26 Februari 2017

UGD yang Sibuk Sering Lalai Tangani Pesakit Anak

Kurangnya kapasiti dan tenaga perubatan di unit gawat darurat (UGD) membuat pesakit kanak-kanak sukar mendapatkan rawatan untuk mengatasi kesakitan pada masa yang diperlukan. Kakitangan yang sibuk dianggap kurang responsif terhadap keperluan pesakit kanak-kanak.

"Sakit akibat patah tulang yang panjang boleh sangat menyakitkan. Tapi unit gawat darurat (UGD) yang ramai memberi kesan pada pemberian rawatan yang belum selesai, termasuk juga pemberian obat sakit," kata penyelidik, Dr. Marion dari University of Colorado School of Medicine, seperti dilansir HealthDay.com, Selasa (3/1/2012).

Dalam kajian yang diterbitkan dalam jurnal Academic Emergency Medicine, penyelidik menyemak 1.229 anak yang dirawat di ICU selama satu tahun.

Mereka mendapati bahawa sebanyak 4-47 peratus anak-anak kurang mendapat rawatan pada masa yang diperlukan ketika ICU penuh sesak. Para penyelidik juga mendapati sebanyak 3-17 peratus anak-anak kurang mendapat rawatan yang berkesan dalam keadaan ramai.

"Hubungan antara ketumpatan ICU dan rawatan rasa sakit benar-benar tidak terduga. Ketika UGD lebih sibuk, kakitangan perubatan mungkin kurang responsif terhadap keperluan individu pesakit. Sebagai hasilnya, pesakit kemungkinan tinggi tidak terobati atau lewat mendapat rawatan," kata Dr. Marion.

Kelewatan berlaku dalam beberapa kes apabila hanya doktor sahaja yang dibenarkan memberikan ubat kepada pesakit.

"Bagaimana mahal untuk mengurangkan kesibukan adalah dengan mengupah lebih ramai kakitangan. Cara lain adalah dengan memanfaatkan kakitangan yang dimiliki. Agensi boleh menggunakan cara seperti protokol pengendalian untuk pesakit sakit dengan dengan pemberian ubat oleh jururawat yang berdiri, boleh juga melalui pemberian isyarat melalui komputer atau telefon untuk menarik perhatian petugas yang memberikan obat sakit, "kata Dr. Marion.

Keramaian di ICU adalah masalah serius. Hal ini disebabkan oleh pelbagai perkara, dari pesakit yang terlalu mudah mengakses UGD hingga kebijakan rumah sakit yang boleh memburukkan lagi masalah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar